Friday, January 30, 2015

Mengamit kenangan atau teringatkan seseorang?

Mata masih tidak dapat di pujuk. Masih mengulang lagu Sayap Ilusi Wings sejak siang tadi. Entah apa yang tak kena, saya cuba untuk membaca. Kebiasaan malam cuti, akan cuba marathon habiskan bacaan ringan / novel.

Mengelak untuk berbalas msg dengan sesiapa pun. Tak mahu di salah anggap atau disalah erti pula maksud dalam perbualan.

Masih mendengar lagu, masih mengelamun. Berhenti membaca dan menulis. Tapi tiada subjek. Entah kekasih, entah kawan, entah siapa pula yang merindui.. Kata orang, jika orang rindu kita, kita akan turut sama..

Saya senyum sendirian.. Kerana saya tak pernah percaya pada cinta..

Sayap Ilusi

Semakin jauh ku renungi diri
Semakin dekat kekasih di hati
Dia mentari akulah sinarnya
Dia lautan akulah airnya

Kalaulah ada selain darimu
Biarku hancur dan menjadi debu

Bila hadir cinta yang satu
Tidak ku peduli seteru
Menghukum aku dengan dusta
Neraca dunia hakimnya

Kerana cinta
Biar aku dianggap gila
Terbang dengan sayap illusi
Bertutur dalam bahasa hati

Bila hadir cinta yang satu
Jangan ditanya siapa dia
tanya dia siapa kita
Dan pulang kemana akhirnya