Thursday, December 12, 2013

Kata Hati!

Jika dah pergi, jangan kembali.
Kata hati biar mati dari terluka lagi.

Hari ini kata gembira kerana menjaga hati.
Esok pergi meninggalkan kata nista hasad dengki.

Pergilah! 

Friday, November 8, 2013

The Scarlet Pimpernal, Baroness Emmuska Orgy, 1903

Mereka mencari dia di sini, 
Mereka mencari dia di sana,
Adakah dia di syurga, 
Adakah dia di neraka,
Si Pimpernal bedebah yang entah ke mana! 

Sunday, August 18, 2013

Kumpulan Puisi Dalam Film Ada Apa Dengan Cinta

1.      

Ketika tunas ini tumbuh
Serupa tubuh yang mengakar
Setiap nafas yang terhembus adalah kata
Angan, debur dan emosi
Bersatu dalam jubah terpautan
Tangan kita terikat
Lidah kita menyatu
Maka apa terucap adalah sabda pendita ratu
Ahh.. diluar itu pasir diluar itu debu
Hanya angin meniup saja
Lalu terbang hilang tak ada
Tapi kita tetap menari
Menari cuma kita yg tau
Jiwa ini tandu maka duduk saja
Maka akan kita bawa
Semua
Karena..
Kita..
Adalah..
SATU


2.    

Kulari ke hutan kemudian menyanyiku
Kulari ke pantai kemudian teriakku
Sepi… sepi dan sendiri aku benci
Ingin bingar aku mau di pasar
Bosan aku dengan penat
Enyah saja engkau pekat
Seperti berjelaga jika kusendiri
Pecahkan saja gelasnya biar ramai
Biar mengaduh sampai gaduh
Ada malaikat menyulam jaring laba-laba belang ditembok keraton putih
Kenapa tak goyangkan saja loncengnya biar terdera
Atau aku harus lari ke hutan belok ke pantai


3.     

Perempuan datang atas nama cinta
Bunda pergi karena cinta
Digenangi air racun jingga adalah wajahmu
Seperti bulan lelap tidur dihatimu
Yang berdinding kelam dan kedinginan
Ada apa dengannya
Meninggalkan hati untuk dicaci
Baru sekali ini aku melihat karya surga dalam mata seorang hawa
Ada apa dengan cinta
Tapi aku pasti akan kembali
Dalam satu purnama
Untuk mempertanyakan kembali cintanya
Bukan untuknya
Bukan untuk siapa
Tapi untukku
Karena aku ingin kamu
Itu saja.

Oleh: Rako Prijanto

Friday, August 16, 2013

Dia!

Dalam diam, dia memerhati,
Dalam diam dia menyembunyi,

Rupanya dia dah pergi,
Rupanya dia dah lama membenci.. 

Thursday, July 11, 2013

Selamat Datang Ramadhan!

Datang bila sampai waktunya.. 
Rebut ketika ada.. 
Masa tak menunggu sesiapa pun.. 
Ada hati yang berubah, ada hati yang terluka, ada hati yang kecewa.. 

Kasih orang berubah, kasihnya umpama bulan & matahari.. Ada terang ketika siang.. Ada cahaya di malam kelam.. 

Membilang hari yang terus mendatang.. Tak kisah lah berapa lama.. 

Esok lusa hilangkan dari pandangan & ingatan.. 


Sunday, June 16, 2013

Cinta Jangan Pergi!

Tajuk drama di tv. Bukan kisah saya pun. Kebetulan malam minggu dan malam cuti, saya agak keberatan untuk keluar atau makan di luar. Faktor orang lain lebih suka keluar makan bersama keluarga atau berkelah dan bersantai bersama kawan-kawan lain.

Kerana drama tersebut, saya ambil keputusan untuk 'melekat depan tv' dan lihat cara orang terkini bercinta. RupanĊ·a sama seperti dahulu. Hampir semua cerita melayu atau inggeris atau cina atau india mengambarkan cabaran dalam memiliki cinta dan cabaran untuk memiliki orang tersayang. 

Tak mengapalah jika orang lain sangat sukar memiliki 'cinta' tersebut. Tapi antara 'cabaran' yang saya tak faham, mengapa harus rebut dari tangan orang lain? Mengapa perlu berebut? Jika dah ada pilihan hati, dan kebetulan orang yang kita pilih itu sudah ada pilihan hatinya, lupakan sahaja. Cari lain! 

Tak perlu berdendam juga jika dia tak mahu. Begitu juga kita, mengapa harus di ulang dan di ingatkan semula. Mengapa membazirkan masa pada orang yang tak sudi? 

Pelik juga mereka ni! Emm.. 

Wednesday, March 20, 2013

Undang-undang Persahabatan Saidina Umar Ibnu Alkhattab

1. Kalau dia berbuat kepada mu suatu kesalahan dengan jalan mendurhakai Allah, balas lah dengan jalan taat kepada Allah.

2. Letakkanlah pekerjaan kawan itu pada niat yang baik, sampai datang bukti yang cukup atas apa sebenarnya.

3. Jangan lekas menyangka suatu perkataan yang keluar dari mulut seseorang, padahal masih ada jalan lain untuk membawanya kepada maksud yang baik.

4. Siapa tegak di tempat tuduhan, jangan marah kepada orang jika orang bersangka jahat kepadanya.

5. Selama masih teguh memegang rahsia, selama itu pula masih terpegang kebaikan di tangan nya.

6. Carilah sahabat yang jujur. Dengan jalan demikian engkau hidup terpelihara dari bahaya, dan dia lah tempat kembali ketika datang bencana.

7. Jujurlah, walaupun kejujuran itu akan membunuh mu.

8. Jangan suka korek-korek perkara yang bukan perkara mu.

9. Jangan di tanya barang yang tidak ada. Kerana kadang-kadang sebab di tanya-tanyakan, barang yang tidak ada akan jadi ada.

10. Jangan meminta tolong menyampaikan hajatmu kepada orang yang tidak suka supaya maksudmu itu hasil.

11. Jangan berkawan dengan orang durjana, sebab berkawan dengan mereka mengajar engkau kenal pula akan kedurjanaan itu.

12. Jauhi musuh mu.

13. Hendaklah awas dengan teman sendiri, sebelum di percayai benar.

14. Dan tidak ada kawan yang boleh di percayai itu, kalau dia tidak takut kepada Allah.

15. Hati-hati berkata-kata.

16. Rendahkan diri ketika taat.

17. Teguh kan hati menjauhi maksiat.

18. Suatu pekerjaan dirimu sendiri, kalau sulit, bermesyuaratlah dengan teman yang takut kepada Allah. Kerana tuhan bersabda: '.. hanya yang takut kepada Allah itu daripada hambaNya, ialah orang-orang yang alim juga..'

Tuesday, March 19, 2013

Hormat!

"Bila kamu sampai? Lama ke kamu balik kali ni?, nak ajak menebas kebun Haji Teridi tu.. " Slang Perak sebelah Kuala..

Terjemahan "ate, bile kamu sampei? Lame ke kamu cuti? Nak mengajok kamu menebeh kebun haji teridi nu aa.. "

Tapi ayat yang paling saya ingat, "eei.. Lawonye kamu pasang lampu kejap ade, kejap tak ade nih! Bukan main lagi ye.. Macam2 ade ler nih!".. Lampu kejap ada kejap tak ada tu merujuk kepada lampu kelip-kelip yang kita biasa pasang bila nak raya..

Suatu ketika dulu, walau bekerja di lembah kelang, saya kerap balik berada di kampung, walaupun pada hujung minggu atau cuti di pertengahan minggu. Macam-macam aktiviti berlaku di kampung. Terutama bila musim pokok berbuah. Tak kiralah buah apa sekali pun.

Walaupun ketika itu dah memiliki gaji yang lebih dari cukup atau duit dah tak tahu nak buat apa. Ha3!!. Semuanya kerana ketika masih ada ibu di kampung bersama 5 orang anak buah.
Kini dah tinggal 3 orang. 2 orang mati di usia muda akibat kemalangan.

Seorang demi seorang tuhan panggil mengadap. Makin kurang orang yang pernah mengenali saya sebagai budak nakal dalam kampung. Tiada lagi orang lama-lama yang pernah di ajak berbual, balut rokok daun, masak daging rebus cicah air asam di madrasah. Mungkin salah saya kerana dah kurang balik ke kampung, mungkin saya dah pentingkan diri saya sendiri sejak duduk di bandar Kuala Lumpur ini.

Usia saya juga menginjak sedikit demi sedikit. Mungkin saya pun tak lama juga lagi.

Nescafe , Nasi Lemak Udang

“Selamat pagi awak! Dah sarapan? ”

Itu mungkin sapaan atau sms di awal pagi, tak kisah lah sama ada masih dalam perjalanan atau pun masih di rumah.

Nak pergi minum sendiri atau ajak sesiapa temankan? Jika sendiri nampak sangat seolah pentingkan diri sendiri. Nak bawa teman entah siapa pula nak ajak. Sebagai lelaki, memang inginkan yang temankan itu seorang perempuan.

Teman setia bagi seorang lelaki itu adalah wanita. Sebaiknya itulah yang saya mahu. Teman untuk makan.

Tapi batasan itu wujud, bukan setiap hubungan seorang lelaki dan perempuan itu akan berakhir dengan baik. Jika bukan kerana tak sefahaman pun, mungkin jadi hasutan orang, fitnah orang, atau ada rumahtangga orang lain pula berantakkan.

Secawan nescafe atau sebungkus nasi lemak itu bukan agen yang merosakkan sesiapa, tapi boleh menjadi tajuk yang sesuai untuk jadi cerita pada orang lain.

Hanya nak ada sesiapa yang sudi temankan. Tapi tak nak la yang kategori ‘makcik-makcik’.. ;-)

Dosa dan Pahala

Sekejap bersajak, sekejap berpantun, sekejap rasa mahu berpolitik, sekejap rasa mahu bercakap mengenai agama. Sebenarnya itu biasa berlaku dan normal bagi saya. Pada orang lain mungkin saya agak keterlaluan dan mempunyai fikiran yang celaru.

Mungkin banyak sangat dalam fikiran dan terlalu banyak istilah 'mungkin' dalam setiap persoalan atau tajuk yang pernah saya lontarkan untuk bacaan bersama. Lebih tepat, saya mungkin tidak memiliki bakat yang hebat dalam penulisan. Sering terhenti dalam mengemuka kan pandangan yang tak seberapa untuk di jadikan contoh dan teladan.

Semua orang tahu setiap perbuatan itu ada ganjarannya, terutama kepada mereka yang paling hampir dengan kita, mungkin kekasih, isteri, anak, ibu bapa, saudara mara. Melalui percakapan lisan, perbuatan, gerak badan atau apa-apa bentuk yang mungkin menyebabkan orang tersinggung, kecewa atau terasa hati.

Sebagaimana seorang lelaki yang inginkan seorang wanita sebagai teman hidupnya, sebagai kekasih yang akan menjaganya sepanjang hayat, yang turut serta mendidiknya dan bergelak ketawa dalam menyusuri hati dan perasaan yang berbelah bahagi. Menyakini bahawa inilah antara dosa dan pahala yang akan di pertanggungjawabkan.

Monday, February 25, 2013

Dia!

Jika setia..
Bacalah ceritera ombak
Tetap memadu cinta
Setiap kali mencium pantai

Ombak itulah aku
Setia mencium kalbu mu
Bersama selaut kasihku

Tiada yang paling berharga
Dalam hidupku.. Melainkan
Tiap saat dan ketika
Bersamamu..

You!

Everyday in every way you are on my mind feeling at peace with myself just knowing that you're there..