Monday, May 10, 2010

Ranting Cinta Si Plato

Plato bertanyakan makna cinta dan Socrates pun menjawab:

“Masuklah kedalam hutan, pilih dan ambillah satu ranting yang menurutmu paling baik. Tetapi engkau haruslah berjalan ke depan dan jangan kembali ke belakang. Pada satu saat kau sudah memutuskan pilihanmu, keluarlah dari hutan dengan ranting tersebut.”

Maka masuklah Plato ke dalam hutan dan keluarlah Plato tanpa membawa sebarang ranting pun. Guru itu pun bertanya, maka jawab Plato:

“Saya sebenarnya sudah menemui ranting yang bagus, tetapi saya berfikir barangkali didepan saya ada ranting yang lebih baik. Tetapi setelah saya berjalan kedepan, ternyata ranting yang sudah saya tinggalkan tadilah yang terbaik. Maka saya keluar dari hutan tanpa membawa apa-apa.”

Guru itupun berkata:

“Itulah cinta…”

Lalu Plato pun bertanya apakah makna perkahwinan.
Guru itu pun menjawab:

“Sama seperti ranting tadi. Namun kali ini engkau haruslah membawa satu pohon yang engkau fikir paling baik dan bawalah keluar dari hutan.”

Maka masuklah Plato ke dalam hutan dan keluarlah Plato dengan membawa pohon yang tidak terlalu tinggi juga tidak terlalu indah. Gurunya pun bertanya, maka jawab Plato :

“Saya bertemu pohon yang indah daunnya, besar batangnya, tetapi saya tak dapat memotongnya dan pastilah saya tak mampu membawanya keluar dari dalam hutan. Akhirnya saya tinggalkannya. Kemudian saya menemui pohon yang tidak terlalu buruk, tidak terlalu tinggi dan saya fikir mampu membawanya keluar kerana mungkin saya tidak akan menemui pohon seperti ini di depan sana. Akhirnya saya memilih pohon ini kerana saya yakin mampu merawatnya dan menjadikannya indah.”

Lalu sang Guru berkata:

“Itulah makna perkahwinan”

2 comments:

d'cyla touch baby said...

tak faham la yg nie....hi3....

shamhashim said...

cyla: ada dua cerita tu, satu mengenai cinta dan satu lagi mengenai perkahwinan.. terima kasih kerana komen..