Sunday, May 16, 2010

Halus Perasaan

Apabila dapat menghargai orang lain dalam pendiriannya, kerana diketahuinya pokok pangkal yang menjadi sebab pendirian itu, meskipun pada dasarnya dia tidak menyetujuinya.
Orang yang kasar perasaan, atau tebal muka dan orang hanya menghargai dirinya saja, yang sempit daerahnya dan picik fahamnya, adalah memberati (membebankan) orang lain. Kasar perasaan, matanya mata betung, telinganya telinga kuali, berat darah; padahal binatang yang diikat dengan tali, namun manusia tahu akan sindir.
Bila kita renungkan kata-kata pusaka yang ditinggalkan nenek moyang, mengakulah kita bahawa mereka pernah meningkat ketinggian budi pekerti, sehingga berbekas dalam pepatahnya. Orang yang halus perasaan disebut mereka itu. “Tahu akan ribut yang mendingin, tahu akan unggas yang meleting, tahu akan sindir bayangan kata-kata”. Mereka pun berkata: “Jika kakimu terantuk pada batu, inai (pacar)-lah jadi ubatnya. Tetapi jika lidahmu yang terlanjur, emaslah pembayarnya”…

No comments: